April 30, 2021 By new-slang.com 0

Activision terlibat dalam sengketa merek dagang dengan webgame bernama Warzone

Biasanya penerbit besar mengirimkan surat berhenti dan berhenti kepada pengembang game yang lebih kecil. Kali ini sebaliknya. Menurut keluhan yang diajukan oleh Activision di Pengadilan Distrik Amerika Serikat untuk Distrik Tengah California, pencipta game browser bernama Warzone —yang menggunakan nama Fizzer — mengirim Activision gencatan senjata pada tahun 2020 dan menentangnya aplikasi untuk merek dagang.

Keluhan Activision mengatakan itu berlaku untuk merek dagang Warzone dan Call of Duty: Warzone sehubungan dengan video game dan layanan hiburan yang dapat diunduh pada bulan Juni tahun lalu, sementara tergugat hanya mengajukan merek dagang serupa di Warzone empat bulan kemudian pada bulan Oktober, dan kemudian mengklaim bahwa Activision’s merek dagang “telah dan akan terus mengakibatkan publik konsumen yang relevan menjadi bingung, salah atau tertipu” tentang perbedaan antara kedua permainan.

Mengenai game browser yang dimaksud, Activision merangkumnya dengan sebanyak mungkin kebiadaban dalam sebuah dokumen hukum, mengatakan bahwa, “Call of Duty: Warzone tidak bisa lebih berbeda dari game Tergugat, sebuah papan virtual dengan anggaran rendah dan khusus. permainan seperti Risiko Hasbro “dan” tidak dapat dibayangkan bahwa setiap anggota masyarakat dapat mengacaukan kedua produk tersebut atau meyakini bahwa keduanya berafiliasi dengan atau terkait satu sama lain. ”

Pada bulan November, pencipta Warzone the webgame (dan spin-off Warzone Idle , keduanya sekarang tersedia di perangkat seluler) mengirim penghentian dan penghentian ke Activision, mengatakan bahwa Warzone.com, LLC, “akan berada dalam haknya untuk mencari untuk melarang Activision menggunakan merek WARZONE dan memulihkan bantuan moneter sebagai akibat dari penggunaan yang melanggar Activision “. Hal itu tampaknya benar-benar telah mengecewakan gerobak apel Activision.

Yang membawa kita ke keluhan yang diajukan Activision bulan ini, dengan mengatakan “Activision berhak atas pernyataan bahwa ia tidak melanggar merek dagang Tergugat dan berhak untuk memiliki aplikasi merek dagang yang menunggu keputusan untuk pendaftaran.” Keluhan tersebut juga mencatat bahwa “Tergugat mengklaim telah merilis Warzone ke publik pada November 2017,” lebih dari dua tahun sebelum rilis Call of Duty: Warzone.

Sementara kita harus menunggu dan melihat bagaimana keadaan antara Activision dan Fizzer, bulan lalu Activision menutup SBMM Warzone , situs pelacakan statistik yang diklaim melanggar hak cipta perusahaan dan melanggar persyaratan penggunaan API-nya.